QuranBest (Free)

150juta++ halaman Al Quran telah dibaca

Apa Itu Mad Iwadh?

Arti mad iwadh secara bahasa adalah mad berarti panjang dan iwadh artinya mengganti. Sedangkan dalam ilmu tajwid mad iwadh adalah mengganti tanwin nashab dengan alif mad ketika waqof dengan ukuran dua harokat.

Contoh:

‎وَكِيْلًا ← وَكِيْلَا، مَفْعُوْلًا ← مَفْعُوْلَا، عَجُوْلًا ← عَجُوْلَا

Dinamakan mad iwadh karena untuk mengkompensasi waqof. Sebagaimana kita ketahui bahwa tanwin fathah selalu ada alifnya. Apabila dibaca waqof, maka tanwin fathah menjadi fathah tunggal sehingga menyerupai mad thabi’i yaitu fathah diikuti alif.

Adapun ketika dibaca washol, maka tidak ada hukum mad dan bacaan tanwin menyesuaikan dengan huruf berikutnya sebagaimana berlaku hukum nun mati dan tanwin.

Catatan:
1. Apabila huruf yang terakhir yang diwaqofkan adalah ta’ marbuthoh yang berharakat tanwin fathah maka tidak dihukumi mad iwadh melainkan diganti menjadi Ha sukun. Contoh:

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّيْ جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيْفَةً

اِرْجِعِيْ إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً

Kata (خَلِيْفَةً) dan (مَرْضِيَّةً) ketika waqof tidak boleh dibaca (خَلِيْفَتَا) dan (مَرْضِيَّتَا) melainkan harus dibaca (خَلِيْفَهْ) dan (مَرْضِيَّهْ).

2. Ketika mewaqofkan tanwin fathah yang terdapat pada hamzah seperti kata (بِنَآءً), (دُعَآءً) dan (إِنْشَآءً) maka cara bacanya (بِنَآءَا), (دُعَآءَا) dan (إِنْشَآءَا).

Contoh-contoh mad iwadh dalam Al-Qur’an:

يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالًا لُبَدًا

كَلَّا إِذَا دُكَّتِ الْأَرْضُ دَكًّا دَكًّا

فَمَهِّلِ الْكَافِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًا

وَيَنْقَلِبُ إِلَى أَهْلِهِ مَسْرُورًا

فَالْمُدَبِّرَاتِ أَمْرًا